March 9, 2014

Hanrid: Anak Guru

Ya dari judulnya aja udah ketauan anak guru, siapa? yap saya sendiri! Hm.. asal kalian tau jadi anak guru itu ada enaknya ada engganya, gimana aja kehidupan cielah..

Banyak orang bahkan teman yang berpikir kalo jadi anak guru itu enak, ya itu memang benar. Alhamdulillah saya sangat bersyukur sekali memiliki kedua orang tua yang pintar, i love you bu, pak!


Pada dasarnya tugas utama orang tua yaitu mendidik anak-anaknya supaya menjadi orang yang sukses. Mungkin mendidik merupakan perilaku yang mendasar ya bagi seorang guru, namun sebenarnya sewaktu saya kecil saya terkadang selalu ditinggalkan orang tua mengajar atau pelatihan beberapa minggu dan itu bisa saja membuat saya kurangnya perhatian dan sampai sekarang saya masih selalu diam di rumah sendiri, paling-paling kalo ketemu sore. Ya itu memang resiko anak yang memiliki kedua orang tua guru atau orang tuanya yang sibuk tiada tanding. Tapi manfaatnya ya insyaAllah saya bisa menjadi orang yang lebih mandiri lagi, tapi disisi lain terkadang saya memiliki sifat pendiam seperti postingan sebelumnya, karena mungkin jarangnya berkomunikasi :$

Nah disini saya akan memaparkan apa yang saya rasain sejak saya dipandang sebagai anak guru. Menurut kalian jadi anak guru itu menyenangkan ga sih? Yu simak pemaparannya. Oh iya sebelumnya saya mau minta maaf dulu sama para guru khususnya kedua orang tua saya takutnya ada kata-kata yang salah hehe maaf gomen ne! :-)


Enaknya..
Berdasarkan pengalaman saya sendiri menjadi anak guru itu ada enaknya yaitu kalo misalkan ada tugas apapun yang saya kurang mengerti bisa langsung nanya. Disisi lain saya selalu membayangkan teman-teman saya yang tidak bisa dan tidak memiliki ortu guru, maka dari itu saya selalu mencoba membantu mereka semua. Hanya saja terkadang saya bisa saja dimanfaatkan, tapi saya ga peduli karena niat saya hanya ingin menolong. Namun sejak sekarang saya sudah menjadi mahasiswa mana mungkin saya bertanya lagi karena mereka bukan dosen tapi intinya harus belajar mandiri juga hehe.

Selain itu, banyak teman yang sudah percaya kepada saya untuk mejadi ketua kelompok atau bahkan mengajari mereka, alhamdulillah mereka bisa mengerti. Terkadang mereka menyuruh saya supaya menjadi seorang guru atau menjadi penerus keluarga, namun ada juga teman berpikiran, takutnya saya sering diemin muridnya karena sifat pendiam saya.. Tapi pada hakikatnya saya tidak ingin menjadi guru terus menerus, paling tidak mengajar hanya untuk membantu orang yang membutuhkan saja.

Kemudian ketika SMA saya bersekolah di tempat ayah saya mengajar, dan itu membuat saya merasakan semi-enak. Enaknya yaaa adanya kedekatan dengan guru yang lain, akibat karena mereka mengenal saya sebagai anak kerabat mereka yang harus dihormati. Sebenarnya hal itu bisa membuat saya memanfaatkannya, namun itu bukanlah saya. Saya hanya berusaha tetap menjadi seorang murid yang baik, pintar dan teladan. Amin!

Selanjutnya ya selain bisa dipercaya teman-teman, bisa juga dipercaya oleh guru lain menjadi seorang yang membantunya (agak kurang enak juga sih) misalnya membantu memeriksa tugas/ulangan, dipercaya mengikuti kegiatan akademik, atau mungkin jadi asisten pribadinya? ya bisa jadi. Terkadang itu bisa saja membuat nilai kita bertambah dikit karena kebaikan kita hehe.

Ga enaknya..
Ya seperti yang sudah saya bilang segala sesuatu pasti ada ga enaknya, gimana aja kehidupan.. Nah ga enaknya banyak teman-teman saya yang terkadang memanggil saya dengan sikap yang mau memanggil gurunya sendiri (ayah saya sendiri) dimana pun kita bertemu yang terkadang membuat saya jengkel. Woy saya juga punya nama kali! Atau ga ketika saya dan ortu saya bertemu disekolah, kenapa harus selalu ada yang bercuap ciecie atau apalah. Woy kita ayah dan anak! Namun pada kenyataanya saya tidak bisa berbicara seperti itu kepada teman-teman saya sendiri, saya hanya bisa memendam itu sendiri, dan mungkin ini juga yang menyebabkan saya menjadi seseorang yang pendiam. Lagi?-_-

Selanjutnya yaitu, anak guru harus pintar! Ya kalo ga pintar kamu anak siapa? Mungkin itu yang akan diucapkan seseorang kepada anak guru yang kurang pintar. Hal ini memang bisa dijadikan motivasi. Alhasil saya memang harus selalu berusaha keras untuk menghasilkan nilai bagus, yang pada akhirnya bisa saja mendengar "iya pantas dia pintar, dia kan anak guru!" kalo tidak nanti akan terdengar seperti "masa anak guru ga pintar seperti ortunya?" yayaya itu bisa saja menjadi suatu tekanan sekaligus motivasi bagi para anak guru..

Terus, anak guru korban contekan. Kalo ini sih udah ga asing ya.. Tapi kadang ada juga yang takut nyontek karena dia anak guru. Ya banyaknya sih yang nyontek, alhasil saya lagi yang jadi korban. Mulai dari tugas, ulangan atau mungkin nyuruh ngerjain punya dia? Hfft, kejamnya-_- Apalagi kalo pas ulangan kita udah belajar semalaman tapi ada teman yang mencontek dengan asiknya dan mendapatkan nilai yang lebih bagus dari kamu, gimana rasanya guys? Suckit! HAHA. Ya gimana kalo ga dikasih aja han? Terkadang bisa aja akibatnya kalo ga dijauhin ya didiemin atau bahkan digosipin, dibilang pelit? Ya begitulah. Tapi saya mau ngasih saran buat para korban contekan, kalo ga mau ngasih mending bilang gatau atau belum aja deh daripada ngasih jawaban yang salah, kan kasihan juga teman kita.. Masih aja punya rasa kasihan han..

Ada lagi nih, karena saking enaknya dekat dengan guru lain bisa aja yang disuruh kedepan atau jawab pertanyaan, yap kita lagi kita lagi.. Bu Pak mau ngajarin saya atau kami semua?.-.

Yang paling saya ga suka sih ini, karena saya anak guru jadi ya kadang banyak yang takut deketin saya. Emangnya kenapa toh saya manusia juga bukan anak sesuatu. Alhasil ini juga yang membuat saya pendiem. Lagi lagi hosh-_-

Yap mungkin yang ada dipikiran saya baru itu ajasih. Kalo ada lagi, nanti paling buat sesi selanjutnya, ya kalo ada.. Terus menurut kalian semua, tanggapannya gimana terhadap anak guru? yap saya tunggu mudah-mudahan ada juga yg ngasih masukan haha, tapi makasih loh udah nyimak cerita saya yang bisa dibilang biasa aja.. Oh iya satu lagi, syukurilah apapun yang kamu punya dan dapatkan. Bye!
Share:

2 comments:

  1. widih senasib sama gw nih, gw juga anak guru wkwk:D
    mampir ke blog gw yaaa ada bhs tentang anak guru juga hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tos dulu dong ( ._.)/\(._. )
      Okeoke siap tunggu, segera meluncur ~ ~ (/o)/

      Delete

Hai! Terima kasih sudah mau meluangkan waktunya untuk membaca. Ayo berkomentar juga, jangan jadi silent readers ya! Ga punya akun untuk komentar? Pilih/pakai anonymous aja! Komentar pembaca dapat sangat membantu saya menjadi lebih baik.